i love my life

i write to fight my short-memory-loss | my room for learning and sharing something new

Apakah Allah itu Ada?

on 2 November 2010

Dikisahkan seorang profesor di sebuah universitas terkenal menantang mahasiswa-mahasiswanya dengan pertanyaan, “Apakah Allah Benar-benar menciptakan segala sesuatunya?”

Seorang siswa dengan berani menjawab,
“Ya, Dia yang menciptakan segala sesuatu”.
“Tuhan menciptakan semuanya?” Tanya professor.
“Ya pak” jawab siswa.

Profesor itu menjawab, “Jika Tuhan memang menciptakan segala sesuatu, maka Tuhan menciptakan kejahatan. Karena kejahatan itu ada, dan menurut prinsip bahwa pekerjaan kita menjelaskan siapa sebenarnya kita, jadi kita bisa berasumsi bahwa Tuhan adalah kejahatan”.

Mahasiswa itu terdiam dan tidak menjawab hipotesis profesor. Profesor itu merasa menang dan bangga bahwa sekali lagi dia telah membuktikan bahwa agama hanya mitos.

Seorang mahasiswa lain mengangkat tangannya dan berkata,
“Profesor, boleh saya menanyakan sesuatu?”.

“Tentu saja” jawab profesor,
Mahasiswa itu berdiri dan bertanya,
“Profesor, apakah dingin itu ada?”
“Pertanyaan macam apa itu?? Tentu saja ada.
Apakah kamu tidak pernah sakit flu atau kedinginan?”
Tanya profesor dan mahasiswa lainnya tertawa cekikikan.

Anak muda itu menjawab, “Kenyataannya, Pak, dingin itu tidak ada, sesuai dengan hukum fisika, yang kita anggap dingin tidak panas. Suhu -46F adalah ketiadaan panas sama sekali, dan semua partikel menjadi diam dan tidak mampu bereaksi pada suhu, manusia telah menciptakan kata dingin untuk menggambarkan ketiadaan panas “.

Mahasiswa itu melanjutkan, “Profesor, apakah gelap itu ada?” Profesor itu menjawab, “Tentu saja itu ada”.

Mahasiswa itu menjawab, “Sekali lagi anda salah Pak, Kegelapan tidak ada. Kegelapan adalah suatu keadaan dimana tidak ada cahaya, kita bisa mempelajari cahaya, tapi tidak dengan kegelapan”.

“Kita bisa menggunakan prisma Newton untuk memecahkan cahaya menjadi beberapa warna dan mempelajari berbagai panjang gelombang setiap warna Tapi Anda tidak bisa mengukur gelap.”.

“Gelap suatu ruangan diukur oleh jumlah cahaya yang ada di ruangan tersebut, kata gelap manusia gunakan untuk menggambarkan ketiadaan cahaya”.

Akhirnya mahasiswa itu bertanya,
“Profesor, apakah kejahatan itu ada?”

Dengan bimbang profesor menjawab,
“Tentu saja, karena saya telah katakan sebelumnya, seperti yang kita lihat setiap hari di surat kabar dan TV, Banyak kasus kejahatan dan kekerasan di antara manusia. Kasus-kasus ini adalah manifestasi dari kejahatan”.

Menurut pernyataan profesor mahasiswa itu menjawab, “Sekali lagi anda salah pak, kejahatan itu tidak ada. Kejahatan adalah ketiadaan Tuhan. Seperti dingin atau gelap, kejahatan adalah kata yang digunakan manusia untuk menggambarkan/mendeskripsikan tidak adanya Allah “.

“Tuhan tidak menciptakan kejahatan. Kejahatan adalah hasil dari tidak adanya kasih sayang Tuhan di dalam hati manusia”

Mendengar hipotesis ini Profesor pun akhirnya terdiam.

Nama mahasiswa muda itu adalah “Albert Einstein”.

-Taken from: Gunawan Arief’s email-

***

Apakah cerita tadi shahih? Wallahu ‘alam, saya tidak tahu. Namun terkandung pelajaran yang sangat penting di dalamnya. Kita sering “menyepelekan” Allah hanya karena wujud Allah tidak ada di depan kita. Kita lebih takut kepada presiden (misalnya) daripada Allah yang Menciptakan kita.


One response to “Apakah Allah itu Ada?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: